[VIDEO] Berkat Usaha 2 Tahun Berniaga, WANlTA MENANGlS Berjaya Langsaikan Hut@ng PTPTN

Bagi sesetengah peIajar lepasan lnstitusi Pengajian Tinggi (IPT) yang membuat Pinj4man Tabung PeIajaran Tinggi Nasi0nal (PTPTN) pasti merasai per!tnya untuk membayar segala hut4ng yang harus dilangsaikan secara ansvran lebih-lebih lagi jika belum mulai bekerja.

Mana tidaknya, dengan gaji sebagai fresh gr@duate yang tidak seberapa dan k0mitmen hidup yang tinggi ketika ini, pasti ramai yang mengel0h tiap bulan apabila perlu membayar ansvran PTPTN.

Berkat berniaga selama 2 tahun.

Namun, jika mampu untuk membayarnya secara Iump sum, sudah tentu haI tersebut menjadi kepuasan yang tak terhingga oleh para lepasan IPT.

Perkara ini dirasai sendiri oleh seorang pengguna TikT0k dikenali sebagai @iera_akmal apabila berjaya membayar  pinj@man PTPN miliknya selepas 2 tahun menjalankan perniagaan atas talian.

Langsaikan semua RM14,000 hut@ng belajar.

Dalam perkongsian tersebut, dapat dilihat wanita berkenaan men4ngis sebak apabila berjaya membayar hut4ng yang berjumlah RM14,000 hanya selepas 2 tahun berniaga.

Menurutnya lagi, m0men berkenaan adalah antara kenangan yang tidak akan dilupakan sepanjang berniaga dan menjadi penguat semangat untuk dirinya sendiri.

Seronoknya! Tahniah awak.

Sehubungan dengan perkongsian yang dibuat oleh @iera_akmal ini, ramai yang meninggaIkan k0men dengan mengakui perasaan sama andai dapat menyelesaikan pembayaran hut4ng, tidak kiralah sama ada pinj@man belajar atau sebagainya.

Ada juga diantara mereka yang berharap agar mereka juga dapat membayar secara lump sum seperti wanita itu andai mempunyai rezeki yang banyak suatu hari nanti.

Tak sabar nak selesaikan hut@ng jugak

Berkat kerja keras.

Kena ejeek rakan2 sebab berjimat nak bayar PTPTN.

Memang best perasaan time tu

Doakan saya juga tau.

Sumber: TikTok @iera_akmal

Via omm

Be the first to comment on "[VIDEO] Berkat Usaha 2 Tahun Berniaga, WANlTA MENANGlS Berjaya Langsaikan Hut@ng PTPTN"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*