lsteri TerkiIan Setelah Dapat Tahu Arw4h Suami Mewasiatkan Segala Harta Kepada Anak Dan lbunya.

Pengajaran pada sang suami. Aku isteri. Anak 5. Telah kem4tian suami setahun lalu. Arw4h suami bekerja 0fshore. Gaji mencecah 20k setiap bulan. Keuarga kami bahagia mempunyai 5 anak kan. gado tu biasa. Saya bekerja. Peg4wai di Pejabat Perikanan. Gaji saya mencecah 5k. Rules perbelanjaan kami, barang saya, saya beli sndiri kerana saya ada pendapatan sendiri.

Dan sepanjang suami tiada sebulan bekerja, saya akan menanggung semua. suami bekalkan bayaran bulanan cuma tak ade la memenuhi keperluan sebulan. tapi, saya faham yang suami perlu menanggung ibu bapa dan adik2nya.

Berbalik pada selepas kepermegian arwah suami saya, tidak disangka suami saya mewasiatkan segala harta kepada anak dan ibunya.Untuk saya isteri dapatlah savingnya yang tak sampai 10k Saya terdiam ketika menerima wasiat. saya berdoa dalam hati supaya ibu mertua dapat membantu cukup untuk membayar hutang suami telah memadai. Satu2 pihak bank datang. menyatakan hasrat mengutip hut4ng..

Mashaallah hut4ng suami saya mencecah 300k (credit card, pinjaman, kereta, rumah dll).

Dengan apa saya mahu bayar sedangkan lnsurans dan wasiat suami, untuk anak, perlu berumur 18 tahun. saya terduduk..Saya hanya meneruskan pembayaran rumah dan hutang2 arw4h dan hut4ng saya sendiri. Rumah inilah tempat saya berted0h dengan anak2. Saya cuba menuntut pada ibu mertua saya untuk meringankan bebanan saya.

Bukan tidak dibagi tapi rm500 bulanan diberi tak mampu nak membiayai anak2 sekolah, makan minum apatah lagi hutang. saya begitu sedih. Apa yang tidak disangka, ibu mertua saya yang dulu baik dengan saya,yang disanjung suami, syurga kepada suami saya, tak disangka bersifat demikian. tidak berlaku adil.

Jawapannya, ibu mertua perlu menanggung bapa mertua tak bekerja dan anak2 yang masih sekolah (adik suami). Sedangkan nafkah tu sepatutnya mendahului anak saya. Saya tak nak gad0hkan. saya begitu sed!h. saya perlu hadap dengan anak. Anak kecil saya terp4ksa putus susu. Terp4ksa disekolahkan disekolah biasa.

Makan apa yang mampu. Barang rumah banyak dijual. Emas saya apatah lagi.Selepas kejadian,keluarga suami lebih menyepi,mungkin takut saya menuntut lebih,saya dah redha.Saya percaya rezeki Allah itu pasti.Saya berserah pada Allah.Biarlah mereka yang bersalah terima balasannya nanti.Walhal, adik beradik suami yang bekerja bukan kerja biasa2.

Tapi masa inilah,mereka menganggap saya mampu menanggung dengan kerjaya saya. Selepas saya kebuntuan, saya menurut kata rakan-rakan sepejabat, saya terp4ksa berdaftar ke AKPK, walau hakikatnya hutang tu bukan dibuat oleh saya. Simpanan ASB saya bukan digunakan untuk anak2 saya.

Saya membayar sepenuhnya hutang suami. Setiap bulan perbelanjaan wajib saya beli beras, meehoon, biskut, susu, pampers, telur. anak saya yang sebelum ni senang turut sed!h bila hari2 perlu makan telur. Itu je saya mampu..

Untuk sang suami di luar, tolong fikirkan semula bila mewasiatkan penama. Fikirkan siapa yang bersusah payah waktu hidup bersama yang menjaga dan mnguruskan anak. Fikirkan nafkah mana perlu didahulukan. apatah lagi waktu suami sudah tiada.

Jangan biarkan isteri menangg0ng hut4ng. cukup pengalaman saya, bukan untuk membur0kkan arw4h tapi sebagai pengajaran untuk kalian di luar sana.Saya tetap sayangkan arwah suami saya itulah syurga saya.

Kredit:KRT

Be the first to comment on "lsteri TerkiIan Setelah Dapat Tahu Arw4h Suami Mewasiatkan Segala Harta Kepada Anak Dan lbunya."

Leave a comment

Your email address will not be published.


*